Kenapa Membayar Zakat Melalui Lembaga Amil Zakat (Laz)? (II)

0
117

Lembaga Amil Zakat (LAZ) mendasarkan kinerjanya pada penggalan ayat al-Quran Surah At-Taubah: 103 خُذْ مِنْ أَمْوَالِهِمْ  (Ambillah dari sebagian harta mereka). Sebuah diktum pasti yang merupakan penunjukkan dari Illaahi bahwa harus ada subyek yang mengambil dari tiap individu atau kumpulan individu (syirkah/corporate) umat Islam. Dalam syariat Islam subyek pengambil Zakat disebut Amil dan institusinya disebut Baitul Maal atau di Indonesia dipakai istilah Lembaga Amil Zakat (LAZ). Dari sini saja sebenarnya sudah cukup gamblang, bahwa penunaian Zakat tidak melalui Amil adalah tidak diperkenankan secara Qurani.

Untuk memperluas wawasan, guna membuktikan kemuliaan dan kesempurnaan Islam, perlu kiranya lebih diperdalam argumentasi tentang urgensi menunaikan Zakat melalui Lembaga Amil. Walaupun bagi mereka yang dalam fikroh ruju’ ila quran wasunnah, sebenarnya satu argumentasi saja sudah cukup asal sesuai Quran dan dilakukan Rosul SAW. Minimal ada empat argumen relasi antara Amil dan Zakat, Zakat Fitri maupun Zakat Maal. Pertama, menunaikan Zakat melalui Amil adalah sesuai dengan yang dilakukan Rosul Muhammad SAW dan Empat Kholifah setelahnya. Ini adalah penjelasan utama. Rosul dan Sahabat empat tidak pernah mengamalkan dan tidak pernah mengajarkan Zakat tidak melalui Amil.

Menarik untuk dikaji kenapa konsep Baitul Maal kemudian terhenti?! Karena setelah Kholifah Shohabat Ali R.A kepemimpinan Islam berubah konsep menjadi Dinasti atau Kerajaan, dimana kepemilikan segala sesuatu adalah milik Sulthon atau Raja. Yang awalnya pemimpin negara hanya mendapatkan titipan, berubah konsep menjadi pemilik, sehingga pengganti sang raja haruslah anak turunnya. Maka wajar bila kerajaan-kerajaan di Timur Tengah saat ini tidak mengenal Lembaga Amil seperti zaman Shohabat dahulu. (bersambung)